www.pa-sukoharjo.go.id - Situs Resmi Pengadilan Agama Sukoharjo

Bertempat di Ruang Merapi Hall Hotel Grasia Convention Center Semarang, hari Jumat  tanggal 09 Maret 2018, Ketua Pengadilan Tinggi Agama Semarang Dr.H. Bahruddin Muhammad , SH,MH. melantik  Panitera  Pengadilan Tinggi Agama Semarang yang baru yaitu  Tukiran, SH, M.H yang   dihadiri oleh Ketua, Panitera dan Sekretaris Pengadilan Agama Se Jawa Tengah dan Tamu Undangan. Selanjutnya acara dilanjutkan dengan Sambutan Ketua Pengadilan Tinggi Agama Semarang dan Pembinaan Direktur Jenderal Badan Peradilan Agama Dr.H. Abdul Manaf, MH.  Setelah acara pelantikan  dilanjutkan dengan sambutan Ketua Pengadilan Tinggi Agama Semarang Dr.H.Bahruddin Muhammad, M.H. , dalam sambutannyabeliaumenyampaikanbahwa  warga Peradilan di bawah Pengadilan Tinggi Agama Semarang patut bangga dan bersyukur dengan kehadiran  Bapak Tukiran, SH,MH sebagai Panitera Pengadilan Tinggi Agama Semarang sekaligus merupakan mantan Sekretaris Jenderal Direktorat Badan Peradilan Agama  dan juga berpengalaman di bidang kepaniteraan karena pernah menjabat sebagai Panitera/Sekretaris Pengadilan Tinggi Agama Medan dan Pengadilan Tinggi Agama Palembang dimanadiberikanamanahuntuk mengisi kekosongan Panitera Pengadilan Tinggi Agama semarang sejak bulan Mei 2017 yang sebelumnya selama 10 bulan dijabat oleh Pelaksana Tugas Panitera Muda Hukum Drs.H.Mukhidin. Dengan banyaknya pengalaman di bidang kesekretariatan dan kepaniteraan tidak diragukan lagi kepemimpinan beliau dan berharap institusi kita yang berada di bawah Pengadilan Tinggi Agama Semarang bisa berjalan ke arah yang lebih baik sehingga kita dapat melakukan pelayanan yang memuaskan kepada masyarakat luas.


Beliau jugamengucap syukur ke Hadirat Allah SWT telah terlaksananya dengan baik dan khidmat acara pelantikan dan pengambilan sumpah pejabat yang baru. Dengan hadirnya Panitera yang baru dan dengan pengalaman dan ilmu beliau yang merupakan mantan Sekretaris jenderal  Badan Peradilan Agama   tentu paham betul apa yang menjadi prioritas kebijakan-kebijakan Ditjen Badilag, sehingga memahami betul kemana seharusnya Peradilan Agama di Jawa Tengah ini khususnya di bidang kepaniteraan harus dibawa. Peradilan Agama di jawa Tengah saat ini  sedang mencurahkan perhatian  dalam meningkatkan pelayanan kepada masyarakat pencari keadilan melalui Sistem Akreditasi Penjaminan Mutu (SAPM) untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik. Dengan hadirnya beliau tentu akan memberi semangat yang lebih kepada kita semua untuk mengimplementasikan program SAPM Badilag MARI sebagaimana yang diharapkan. Dan diharapkan beliau bisa menjadi motor dan mitra/partner bersama Sekretaris PTA Jawa Tengah, Bp. H. Nursani, S.H., yang juga berasal dari Mahkamah Agung R.I., untuk meningkatkan kinerja Pengadilan Tinggi Agama Semarang  dan Pengadilan Agama se Jawa Tengah. Sebagaimana disebutkan dalam Perma Nomor 7 Tahun 2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kepaniteraan dan Kesekretariatan Peradilan, bahwa telah terjadi pemisahan jabatan antara Panitera dan Sekretaris, yang sebelumnya jabatan Panitera dan Sekretaris dirangkap oleh satu orang, yaitu seorang Panitera/Sekretaris. Maka praktis sejak akhir tahun 2015, karena diundangkannya Perma tersebut  pada bulan Oktober 2015, sudah tidak ada lagi penyebutan Panitera/Sekretaris, tapi hanya Panitera saja dan Sekretaris saja. Pemisahan jabatan ini tujuannya tidak lain agar pengelolaan administrasi peradilan dan administrasi umum kesekretariatan berjalan lebih baik dan lebih profesional.

Untuk itu setelah terjadinya pemisahan yang tegas seperti ini tentunya akan membawa pengaruh yang positif terhadap peningkatan kinerja, karena sekarang Panitera sudah fokus dan konsentrasi hanya mengelola administrasi kepaniteraan, sehingga tidak ada alasan lagi bagi seluruh Panitera baik di Tingkat Banding maupun Tingkat Pertama untuk tidak tertib administrasinya, demikian pula dengan Sekretaris Tingkat Banding dan Tingkat Pertama lebih profesional dalam bidangnya masing-masing.

Di akhir sambutan beliau berpesan bahwa Peran aktif Ketua Pengadilan Agama selaku Top Manajer adalah  menselaraskan tugas-tugas Panitera dan Sekretaris betul-betul diharapkan, sehingga keterpaduan gerak langkah pelaksanaan tupoksi masing-masing dapat dijaga sinergisitas dan kekompakannya. Sehingga Panitera dan Sekretaris dapat bekerjasama dengan baik dan tetap menjaga suasana keharmonisan dalam bekerja, koordinasi dan konsultasi dapat berjalan dengan baik, jangan sampai ada yang merasa lebih tinggi atau lebih dominan dengan merendahkan yang lain, berdiri sama tinggi duduk sama rendah. Alhamdulillah di PTA Jawa Tengah selama ini 4 (empat) empat unsur Pimpinan Pengadilan Agama, yaitu: Ketua, Wakil, Panitera dan Sekretaris bisa berjalan dengan sinergis.

Berakhirnya sambutan Ketua Pengadilan Tinggi Agama Semarang dilanjutkan dengan pembinaan Direktur Jenderal Badan Peradilan Agama Dr.H. Abdul Manaf, M.H. di dalam pembinaan beliau menenkankan bahwa setiap elemen Peradilan khusunya Peradilan Agama selalu menjaga diri dan bertertib diri, menaatisegala peraturan sertamenerapkan13 etika di tempat kerja yaitu  Memahami aturan tak tertulis di tempat kerja, tepat waktu, mengenakan busana kerja yang pantas, Menjauh dari gosip, selalu meminta ijin saat meminjambarang, bertutur sopan dan selalu ucapkan terimakasih, jangan menyela pembicaraan, pelankan suara, kontrol telepon seluler,jangan berisik kalau mendengarkan musik, Hargai privasi orang lain, Jangan jadi sumber bau, dan yang terakhir adalah untuk senantiasa menjaga kerapian area kerja. Selain menerapkan 13 etika di tempat kerjatersebut beliau juga berpesan bahwa soal etika bukan soal adil atau tidak tetapi soal kepatutan, contohnya seorang hakim yang melanggar bukan hukum tapi etika hakim itu. Beliau juga menyinggung tentang kebersihan di Pengadilan Agama bahwa sebagai pelayan masyarakat kebersihan kantor terutama fasilitas-fasilitas publik harus menjadi prioritas utama.Di akhirpenghujung pebinaannya beliau berpesan bahwa segenapelemen di dalam Peradilan Agama untuk saling bantu membantu satu sama lain, saling menghargai sertasaling menjaga kerukunan.

Selasa tanggal 13 Januari 2018 dilakukan penandatanganan Layanan Pos Bantuan Hukum.

Awal tahun 2018 , Ketua Pengadilan Agama Sukoharjo mengadakan Rapat Kerja,

 

Jum’at siang (15/12/2017) Pengadilan Agama (PA) Sukoharjo dikagetkan dengan kunjungan mendadak Direktur Jenderal Badan Peradilan Agama MA RI (Dirjen Badilag) Bapak Dr. H. Abdul Manaf, M.H.
Bapak Dirjen datang dan langsung masuk dari belakang kantor, lewat tempat parkir kendaraan pegawai, beberapa pegawai yang sedang duduk-duduk istirahat setelah sholat jum’at tampak kaget dengan kunjungan tiba-tiba tersebut, dan langsung menyalami Pak Dirjen. Dengan langkah kaki yang cepat kemudian masuk ke tiap-tiap ruangan termasuk kamar mandi yang memang selalu menjadi objek pertama perhatiannya saat berkunjung ke Pengadilan Agama. Sewaktu masuk ruangan Panitera Pengganti (PP) , Bapak Dirjen menyempatkan untuk memeriksa berkas, dan mengajak para hakim dan Panitera untuk mendiskusikan hal-hal yang terkait dengan perkara diantaranya dalil-dalil syar'i yang sebaiknya dimasukkan dalam putusan.

Dirjen Badilag meninjau Ruang Arsip

Bapak Dirjen mengawali pembinaannya dengan memaparkan pentingnya pelayanan masyarakat yang baik, kerajinan, kerapihan dan kebersihan juga wajib diperhatikan dan dipertahankan. Terkait dengan predikat “A” exellent , Bapak Dirjen pada saat menyaksikan penyerahan sertifikat di Makassar beberapa waktu lalu menyebutnya masih Ilmul Yaqin, setelah hari ini Jum’at tanggal 15 Desember 2017 melihat sarana dan prasarana PA Sukoharjo, Bapak Dirjen menyebut nya Ainul Yaqin, dan setelah semuanya diketahui dan diteliti dengan seksama kemudian Bapak Dirjen menyatakan telah Haqqul Yaqin PA Sukoharjo layak mendapat predikat “A” Exellent, dalam penilaian Penjaminan Mutu yang dilaksanakan beberapa waktu lalu.
Pak Dirjen berpesan  ketika mendapat nilai baik,  jangan pernah berpikir yang mendapat promosi adalah unsur pimpinan,  adalah kewajiban bagi semua pegawai bekerjasama untuk meraih sukses bersama dalam rangka pelayanan masyarakat yang lebih baik dan  juga meminta agar seluruh Aparatur Pengadilan Agama Sukoharjo untuk menjaga kekompakan, pelayanan dan nama baik kantor  serta  apabila ada masalah tolong sampaikan pada pimpinan terlebih dahulu untuk bersama mencari solusinya.

Rabu 29 Nopember 2017 Pengadilan Agama (PA) Sukoharjo menerima Sertifikat Akreditasi Penjaminan Mutu, dengan predikat Exellent / Grade A . Sertifikat tersebut diserahkan langsung oleh Ketua Mahkamah Agung RI, Yml. Prof. Dr. H. Hatta Ali, SH. MH di Hotel Clarion, Kota Makassar , Sulawesi Selatan dalam acara Rapat Koordinasi dan penyerahan sertifikat akreditasi di 4 Lingkungan Peradilan Seluruh Indonesia, Perwakilan penerima Sertifikat Akreditasi adalah Ketua, Wakil Ketua/Ketua Tim SAPM , Panitera dan Sekretaris. Sistem Akreditasi Penjaminan Mutu merupakan kebijakan prioritas Ditjen Badan Peradilan Agama Mahkamah Agung RI. tahun 2017, dimana tujuan utama implementasi program ini adalah meningkatkan pelayanan dari kondisi yang kurang baik menjadi lebih baik dan berujung pada meningkatnya kualitas pelayanan bagi masyarakat pencari keadilan serta kepuasan pelanggan dapat tercapai (pelayanan prima).

Penyerahan Sertifikat Akreditasi Penjaminan Mutu di Hotel Clarion, Kota Makassar, Sulawesi Selatan

Panggilan Qoib (Tidak Diketahui Alamatnya)

  • Panggilan Tidak Diketahui Alamatnya
  • Panggilan Tidak Diketahui Alamatnya
  • Panggilan Tidak Diketahui Alamatnya

Pimpinan

  • An Image Slideshow
  • An Image Slideshow
  • An Image Slideshow

Kepaniteraan

Transparansi Anggaran

Who's Online

Kami memiliki 12 Tamu online

Penunjuk Waktu

 

Sukoharjo

Hari ini

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini217
mod_vvisit_counterKemarin215
mod_vvisit_counterMinggu ini432
mod_vvisit_counterBulan ini5094
mod_vvisit_counterTotal487151

Berita Umum

ANTARA News - Berita Terkini
News And Service
  • Polandia vs Senegal
    Pemain Senegal merayakan kemenangan setelah peluit akhir pertandingan sepak bola Grup H Piala Dunia 2018 Rusia antara Polandia dan Senegal di Stadion Spartak di Moskow (19 Juni 2018). (ANTARA FOTO/AFP/Alexander NEMENOV)
  • Industri manufaktur kejar produksi setelah libur lebaran
    Kementerian Perindustrian yakin industri manufaktur akan meningkatkan kembali produktivitasnya setelah masa libur panjang Lebaran 2018, yang akan mengerek pertumbuhan positif pada kuartal III/2018 atau lebih tinggi dibanding ...
  • Petugas buka-tutup jalur Gumitir akibat longsor
    Petugas memberlakukan sistem buka tutup di jalur Gunung Gumitir yang menghubungkan Kabupaten Jember-Banyuwangi, Jawa Timur, akibat tanah longsor di kilometer 35 pada Selasa malam. "Hujan deras yang mengguyur kawasan ...

Jajak Pendapat

Bagaimana pelayanan kami?
 

Waktu Shalat

KONTAK KAMI

AL-Qur'an Online

Hitung Zakat